"Dengkul" ku tidak seperti dulu


Gak tau ini takdir.. atau kesalahan aku sendiri..
180 derajat berbeda seperti dulu,
Loncat gak boleh keseringan, apa lagi "lari"..
gak bebas kaya dulu.. akhirnya aku memutuskan untuk gak latihan boxer lagi..

 Semua berawal dari kejadian atau kecelakaan, ya??
hm.. kejadian yang saat itu gak tepat, dimana aku ada di kelas.. duduk paling depan dan.. hal itu terjadi.. mengerikan ! sakit !

 Banyak yang mengira.. aku mengalami "keram/kram" tetapi.. nyatanya bukan itu sama sekali,
lutut/dengkul kiri ku mengalami dislokasi, yang artinya.. lutut ku bukan berada di tempatnya alias.. membelok ke sebelah kanan dan hasilnya sekarang lutut/dengkul kiri ku rupa nya tidah sama dengan yang kanan.

 Masih banyak teman atau orang lain belum tau tentang dengkul ku yang "ANEH" ini, ya :) dibalik tubuh ku yang tinggi besar ini.. tersimpan banyak kelemahan... ya.. itu wajar...

 Aku mengalami dislokasi lutut ini udah dua kali, yang kedua kejadiannya di angkot. 

 Dalam kondisi angkot itu sangat penuh sesak, aku harus turun karena angkot itu sudah sampai dimana aku harus turun dan melanjutkan dengan angkot yang lain (naik angkot dua kali). Waktu udah mau keluar dari angkot, tiba-tiba dengkul kiri mengalami dislokasi.. banyak ibu-ibu yang melihatku + sopir angkotnya juga, sedikit pusing lalu tergolek lemas dilantai angkot.. kejadian yang mengerikan BUKAN memalukan

 Semua ibu-ibu di dalam angkot itu menolong ku, dan seorang ibu yang berkerudung kira-kira umurnya sekitar 40 keatas.. ia berbisik "Ongkosnya udah sama ibu aja". Lalu ibu-ibu yang lainnya meneriaki dua bapak-bapak yang lewat untuk menggendong ku keluar dari angkot, lalu aku dibopong keluar angkot itu dan bapak-bapak itu menunggu angkot jurusan yang aku harus naiki, mereka juga menanyakan kemana aku mau pulang.

 Ketika di dalam angkot.. aku sedikit meringis kesakitan dan terus memegangi dengkul kiri ku ini. 

 Turun dari angkot.. aku harus menyebrang karena rumahku ada di sebrang jalan + masuk ke jalan gang, untungnya.. ada mama'ke (panggilan akbrab) *yang suka ngebersihin rumah* ia membantuku menyebrang.. dan mulai dari situ aku menangis kesakitan.. sakit saat mengangkat kaki ku.. ngilu yang sangat-sangat menerikan !!! Jalan saja aku sudah kesakitan juga tampak seperti pincang.

 Waktu sampai di gerbang rumah, aku menangis.. tak peduli siapa yang mau melihat ku. Karena.. itu rasa yang lebih sakit dari pada aku jatuh dari sepeda, lebih sakit daripada keseleo, lebih sakit daripada aku jatuh dan lecet juga berdarah. 




************************************
jari-jari nya :D ahaha 

Mungkin cuman itu aja yang aku bisa #share :) dan sekarang memang aku lebih suka menjaga dengkul ini.. :) kata dokter tulang, kalau sampai terjadi dislokasi ke tiga kalinya.. dengkul kiri ku ini akan di oprasi :(

Sampai sekarang aku harus menggunakan knee brace/knee decker kalau ke sekolah dan berpergian, memang terasa terbelenggu dengan decker ini.. tapi aku juga merasa aman :) karena aku pikir ini adalah barang yang bisa membuat dengkul ku gak dislokasi lagi :)
kemungkinan juga bisa kejadian lagi... :( 


Jujur aja nih.. dengkul/lutut kiri ku gerakannya ga se-bebas dengkul kanan :( 
kalau dipaksain suka ngilu, dengkul kiri juga serasa lebih berat dari pada yang kanan


************************************




by the way, ada teman yang dari  MOS  
sampe sekarang itu sekelas terus ! 
Ulang tahun yang ke-17 ^.^
di 9 april hari senin ini ;)
*semoga apa yang teman ku ini tau
tentang/kejadian diriku 
waktu dari MOS sampe kelas 10,
gak dibocorin ke yang lain. Soalnya..
memalukan*

Comments

Popular posts from this blog

Tersipu-sipu

Hanya amatiran

Cerita cinta ku seperti FTV

UKK "Ujian Kenaikan Kelas"